Sutomo Asngadi, SS, MM, CPPP, CPCM, CLSCP, MPM (Consultant/Executive Trainer Strategic Supply Chain, Logistics, Export Import dan Procurement Management)
Cost Estimation

Cost Estimation- Estimasi biaya dapat didefinisikan sebagai proses peramalan biaya yang akan dikeluarkan memproduksi suatu produk.  Biaya ini merupakan semua biaya yang berkaitan dengan desain dan manufaktur dengan semua aktifitas layanan terkait seperti prototype, pembuatan alat,  biaya administrasi dan penjualan. Sehinga dapat dikatakan bahwa Estimasi biaya adalah produk gabungan dari proses engineering dan akuntan biaya.

ALASAN UNTUK MEMBUAT ESTIMASI
Membantu managemen membuat keputusan tentang pembuatan produk saat sebuah perusahaan mendesain produk baru. Estimasi biaya detail ini meliputi estimasi biaya material, biaya tenaga kerja, komponen pembelian dan biaya perakitan. Selain biaya produk, banyak item lain perlu diestimasi. Estimasi sangat penting karena memungkinkan pabrikan untuk memutuskan kebijakan manufaktur dan penjualan.

Jelas bahwa estimasi yang berlebihan pekerjaan perusahaan tidak kompetitif, estimasi di bawah standar akan merugikan perusahaan. Oleh karena itu estimasi harus dibuat dengan presisi. Tim estimator adalah orang sangat berkualitas dan berpengalaman.  Keahliannya terdiri dari penentuan harga jual suatu produk, memastikan bahwa produk yang diusulkan dapat diproduksi dan dipasarkan menguntungkan, untuk menentukan berapa banyak untuk berinvestasi dalam peralatan, untuk  menentukan apakah bagian atau rakitan dapat diproduksi atau dibeli dengan harga murah, menentukan proses, tools atau bahan yang paling ekonomis untuk pembuatan suatu  produk, menetapkan standar kinerja pada awal proyek, untuk studi kelayakan kemungkinan produk baru, untuk membantu perencanaan keuangan jangka panjang, menyiapkan anggaran produksi, membantu mereview proses tender, mengevaluasi alternatif desain produk, membuat perkiraan biaya standar, meluncurkan program pengurangan biaya yang menghasilkan penghematan melalui penggunaan material baru, dan mengendalikan biaya operasi aktual dengan memasukkan estimasi ini ke dalam rencana.

AKUNTANSI BIAYA
Dalam estimasi biaya kita tentunya akan menggunakan kaidah Akuntasni Biaya. Ini adalah penentuan biaya riil suatu komponen setelah menambahkan berbagai biaya yang dikeluarkan di berbagai departemen atau dapat didefinisikan sebagai sistem yang mencatat semua secara sistematis. Biaya untuk menentukan biaya produksi produk.

Pekerjaan akuntansi biaya dimulai dengan fase perencanaan pra-produk. Proses ini berakhir setelah semua produk telah sepenuhnya diproduksi. Biaya terjadi saat produk berkembang melalui pabrik. Biaya adalah pekerjaan penting untuk manajemen yang efektif dari setiap bisnis dan memberikan informasi lebih berguna untuk penyusunan rekening keuangan. Hal ini memungkinkan perusahaan tidak hanya mengetahui biaya berbagai pekerjaan atau proses, tetapi juga mengetahui apa yang harus benar benar dibiayai. Sehingga ini menjadi petunjuk dimana terjadi pemborosan apakah sebelum pekerjaan selesai, sehingga tindakan dapat segera diambil untuk menghindari kerugian atau pemborosan tersebut. Selain itu, semua pengeluaran dilokalisir dan dikendalikan berdasarkan informasi yang diberikan oleh catatan pengeluaran. Penetapan biaya menunjukkan jenis produk mana yang akan menghasilkan laba dan mana yang tidak.

Sistem akuntansi biaya yang direncanakan akan menyoroti titik lemah dan dengan demikian memungkinkan administrasi untuk mendapatkan gambaran yang jelas dan menunjukkan fakta-fakta penting segera sehingga pemangku keputusan dapat membuat mereka upaya untuk melakukan perbaikan dan pengurangan. Penetapan biaya terbukti sangat berguna sehingga saat ini hampir setiap bisnis telah mengadopsi sistem penetapan biaya.

TUJUAN AKUNTANSI BIAYA DALAM AKTIFITAS ESTIMASI BIAYA:

  1. Untuk membandingkan biaya biaya aktual dengan perkiraan biaya untuk mengetahui apakah perkiraan tersebut realistis atau.
  2. Untuk mengetahu pemborosan dan pengeluaran yang tidak diinginkan sehingga segera ada tindakan
  3. Data biaya membantu mengubah harga jual karena perubahan biaya material, biaya tenaga kerja,
  4. Membantu menemukan penyebab naik turunnya keuntungan
  5. Membantu dalam menentukan potongan harga pasar untuk
  6. Biaya aktual membantu perusahaan memutuskan apakah akan melanjutkan produksi suatu barang produk atau membelinya dari luar.
  7. Membantu perusahaan menyiapkan
  8. Data biaya membantu merumuskan kebijakan dan rencana penetapan harga untuk pekerjaan.
  9. Membantu mengelola produksi pekerjaan dari waktu ke waktu sehingga dapat menguntungkan
BIAYA PRODUK (SKALA BIAYA)
Secara garis besar penentuan estimasi biaya menyangkut elemen biaya dapat dikombinasikan untuk menghasilkan jenis biaya berikut:
1. Biaya Inti: Termasuk biaya bahan langsung, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya              langsung. Biaya Di Muka = Biaya Bahan Langsung + Biaya Tenaga Kerja Langsung +            Biaya Langsung. Biaya inti disebut juga biaya langsung.
2. Biaya pabrik: meliputi biaya pokok dan biaya pabrik.Biaya pabrik = biaya dasar + biaya          pabrik. Biaya pabrik disebut juga biaya tenaga kerja.
3. Biaya kantor: Termasuk biaya dan ongkos pabrik
Biaya kantor = biaya produksi + biaya administrasi Disebut juga biaya produksi (atau)            biaya produksi.
4. Total biaya: Ini termasuk biaya produksi, penjualan, dan distribusi
Total Biaya = Biaya Produksi + Biaya Penjualan dan Distribusi.
5. Harga jual
Keuntungan ditambahkan ke total biaya produk. Pelanggan menerima barang dengan          membayar sejumlah harga yang disebut harga jual.
=Total Biaya + Untung
= Total Biaya – Kerugian